Prolog : Bumi Silampari
Oleh: Rahma Nurbaiti,

Ibarat buku, kisah ini baru sampai pada prolog; pembukaan. Segala bentuk pelatihan yang 7 minggu terlewati, segala emosi yang telah dinikmati kemarin lusa, segala proses yang telah terlalui hingga kaki telah berpijak disini, agaknya hanya menjadi bagian awal sebuah buku sebelum prolog; seuntai kata pengantar, ucapan terima kasih, dan daftar isi. Juga ada halaman kosong pembatas menuju prolog yang bisa diisi dengan harapan dan kekhawatiran.

10 Agustus 2019 menjadi prolog perjalanan panjang ini. Mencoba mencari sebab mengapa Bumi Silampari yang manjadi tempat belajar selama 1 tahun kedepan semakin membuat aku sadar 1 hal : hanya takdir yang dapat menjawabnya. Biarlah semesta memainkan peran terbaiknya, apapun yang akan terjadi dalam perjalanan yang paling tidak tergambarkan sekalipun dalam imajinasi terliar diri ini.

Seperti halnya harapan pembaca pada buku apapun yang telah dipilihnya, semoga semua cerita dalam setiap bab dapat diselesaikan dengan sebaik-baiknya pada waktu yang tepat, terlepas dari akhir yang nantinya tersajikan.

Cerita Terbaru
Cerita menarik lain dari Pengajar Muda

Hari Turunnya Al Qur'an di Desaku, Kuala Baru, Aceh Singkil

Bab 2 : Ngelong

Bab 1 : Ibu Guru Baru

Prolog : Bumi Silampari

Merica dan Pendidikan Lalomerui

Seluruh Cerita

Lihat seluruh cerita Pengajar Muda

Ikut Iuran